PDIP Ingin SBY Beri Peringatan Untuk Ketua Demokrat Yang Walkout Ketika Jokowi Pidato

PDIP Ingin SBY Beri Peringatan Untuk Ketua Demokrat Yang Walkout Ketika Jokowi Pidato
PDIP Ingin SBY Beri Peringatan Untuk Ketua Demokrat Yang Walkout Ketika Jokowi Pidato

Geraiberita – Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) menyayangkan ada kader Demokrat yang meninggalkan ruangan saat Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan pidato politik di Rapimnas Demokrat, Sentul, Bogor, Jawa Barat, Sabtu (10/3) lalu. Dengan alasan kecewa atas kepemimpinan Jokowi, Ketua Divisi Advokasi dan Hukum DPP Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean memilih walkout.

Ketua DPP PDIP, Hendrawan Supratikno menilai, Ferdinand harus diberikan sanksi oleh Ketum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). Sebab, kehadiran Jokowi atas undangan AHY yang datang ke Istana.

“Harus dikasihani, karena bisa diberi sanksi oleh Pak SBY atau Pak AHY,” kata Hendrawan saat dihubungi merdeka.com, Selasa (13/3).

Hendrawan mengingatkan, SBY pernah meminta para kader Demokrat harus disiplin. Sehingga dia melihat, manuver yang dilakukan Ferdinand ini justru bukti ketidakdisiplinan kader Demokrat.

“Pak SBY sendiri yang meminta kader disiplin. Ditanyakan saja kepada teman-teman Demokrat, apa ini masuk kategori ketidakdisiplinan yang dimaksud. Kalau masuk, ini ujian pertamanya. Kecuali bila terbukti yang bersangkutan sakit perut,” kata Wakil ketua Fraksi PDIP di DPR ini.

Hendrawan memahami bahwa aksi mantan relawan Jokowi di Bara JP itu bukan persoalan PDIP. Tapi dia menganggap, apa yang telah dilakukan oleh Ferdinand bentuk pelecehan terhadap acara Rapimnas Demokrat itu sendiri.

“Tindakan tersebut adalah pelecehan terhadap acara yang disusun panitia, bentuk ketidaksetujuan dengan AHY yang mengundang Presiden, dan tamparan untuk SBY yang juga pernah menjadi Presiden,” terang Hendrawan.

Diberitakan sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) membuka acara Rapimnas Partai Demokrat di Sentul, Bogor pada Sabtu (10/3) lalu. Rupanya, pada saat Jokowi memberikan pidatonya di depan Ketum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), ada kader partai yang memilih keluar ruangan alias ‘walkout’.

Dia adalah Ketua Divisi Advokasi dan Hukum DPP Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean. Ferdinand pun kaget, aksi walkout ini akhirnya diketahui oleh media massa.

“Inilah bentuk protes saya. Dan itu protes terbaik menurut saya daripada saya acungkan kartu kuning atau kartu merah. Kan tidak elok. Saya keluar dengan diam dan tidak teriak-teriak. Saya pun kaget kebapa hal ini harus ramai,” kata Ferdinand saat dihubungi merdeka.com, Selasa (13/3).

Ferdinand pun memberikan alasan kenapa pilih keluar ruangan saat Jokowi pidato. Menurut dia, ada sejumlah hal yang membuatnya kecewa dengan kepemimpinan Jokowi.

“Saya memilih keluar ketika Pak Jokowi akan menyampaikan pidato adalah sebagai bentuk ekspresi kekecewaan saya atas banyak janji yang tidak terealisasi dn tidak direalisasikan. Salah satunya terkait engan utang luar negeri,” kata Ferdinand yang juga mantan relawan Jokowi, Bara JP pada Pilpres 2014 lalu. Sumber : Merdeka.com

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*